PESTA OLOB-OLOB PAKON REVITALISASI SEJARAH GKPS

(Sada kajian historis pardong ni pesta olob-olob

 gabe sejarah dob 114 tahun Injil i Simalungun)

Parlobeini

GKPS sanggah marpesta Jubileum 25 tahun sobali mangkamalashon idop ni uhur ni Naibata adong sada harapan ke masa depan aima: naha do ase HKBPS Manjae gabe GKPS manuju kemandirian ni Gereja pasadahon halak warga Simalungun ase sada gabe Gereja na mamparjuangkon adat istiadat, bahasa pakon spesifikasi ni  Simalungun. Halani semangat ni sidea on  piga-piga tahun kemudian saud do sura-sura ai janah  tanggal 1 September 1963 HKBPS marganti ma gabe GKPS.

 

Pesta Olob-olob  aima sada tonggak “Ibadah Pelayanan” na pataridahkon  hasirsiron mandalankon tugas pakon suruhan Gereja, na patoguhkon  kekuatan hasadaon  paboa hita aima gereja na marhasadaon, marsaksi  pakon mangidangi  manuju masa depan na lobih dear secara internal dan eksternal.

 

Arahni Olob-olob  aima ase totap mamihak hubani rasa syukur pakon empati laho patubuhkon kemampuan, songon motto ni Jesus: “Maka tergeraklah hati-Nya”, ibagas arti Naibata memihak hubani elemen-elemen na hurang, anjaha Ia sihol mangurupisi. Ase tercipta kemandirian, ulang ketergantungan, tapi margogoh  ibagas Tuhan. Olob-olob aima sada langkah sihol mambangun partisipati  halani kesadaran ibagas komitmen: Sisada angkula na bersaudara,  saling marsiurupan anjaha saling mendampingi.  Olob-olob membangun relasi irik membangun kebersamaan na menciptahon kesamaan visi pakon misi.  Marhitei Olob-olob iaraphon terpenuhi ma aha kebutuhanta, baik panitia, penyelenggara sonai pakon haganup na mangkamalaskonsi.

 

Pesta Olob-Olob GKPS terkait hubani Sejarah Simaluingun pakon  Injil Kristus

Pelaksanaan adat budaya paima roh Injil hu Simalungun aima sada perbuatan na marisi patorsahon pakon manambah peningkatan taraf hidup iberbagai bidang kehidupan terutama soal wawasan berpikir.  Sehingga tanda, sinyal, simbol, kode age bahasa on ma ilaksanahon budaya laho mangarahkon, memandu pakon mendikte pola-pola komunikasi bani masyarakat berbudaya.

 

Parmasuk ni Injil hubani adat, budaya ampa bahasa Simalungun iformulasi marhitei rumusan ni Tata Gereja GKPS na mangkatahon: “Bahwa hadirnya Injil di tengah-tengah Simalungun sejak 2 September 1903 adalah anugerah Allah yang memanggil dan menghantar Simalungun dari alam kegelapan kepada terang Firman Allah” (Pengakuan on tercantum bani alinea ke 2 “Pembukaan” Tata Gereja) na ihasilhon Synode Bolon GKPS tahun 1973, 1988 pakon  1999. Maksud ni ijon  adat, budaya pakon bahasa Simalungun  sedo soal mempertahankon tanoh Simalungun  gabe milik ni halak Simalungun, tapi homa “sukuni” do na dob maradat, marbudaya pakon memiliki pola-pola hidup na jenges i masyarakat. Marhitei on gereja ianggap  porlu  berperan  laho  menjaga, merawat anjaha mempromosihon budaya Simalungun,   na elemen ni aima  adat istiadat, budaya dan bahasa Simalungun  diterangi melalui Injil Kristus. Dalam rangka ai do ase dong piga-piga konsep latar belakang  paima mangadongkon Pesta Olob-olob pakon Jubileum GKPS:

  • Penyebaran Injil oleh para misionaris RMG dilakukan menggunakan bahasa pengantar bahasa Toba dengan anggapan bahwa Simalungun merupukan bagian dari sub etnik T Hal ini menyebabkan perkembangan penyebaran Injil  di Simalungun kurang pesat. Resistansi masyarakat Simalungun terhadap kaum  Barat dan kekurangan pengertian mereka  terhadap bahasa Toba  mengurangi efektifitas kegiatan RMG. Seorang zendeling RMG bernama Bregenstoth pada akhirnya menyadari  bahwa orang Simalungun bukanlah bagian dari batak Toba.
  • Kesuksesan comite na ra mapodah Simalungun dalam meningkatkan penyebaran Injil bagi orang Simalungun dengan digunakannya “Penggunaan bahasa Simalungun” sebagai bahasa pengantar turut menumbuhkan semangat seluruh orang Kristen Simalungun di berbagai daerah untuk turut menyebarkan injil, dan untuk itu diperlukan komunitas yang terorganisir.  Minggu tanggal 15 November 1931, beberapa orang Kristen Simalungun dari Sondi Raya dan sekitarnya sepakat untuk mengadakan rapat di rumah Gomar Saragih  membentuk suatu organisasi  pekabaran Injil.
  • Pada tahun 1938 diadakan fonds saksi kristus atau yang sering dikenal orang Simalungun sebagai Parguru Saksi ni Kristus. Gerakan ini bertujuan untuk memperkenalkan Injil dari rumah ke rumah, dan umumnya dijalankan oleh anggota jemaat dari kalangan Pemuda. Parguru Saksi ni Kristus sangap efektif dalam menghadapi larangan berkumpul oleh pemerintah penjajahan Jepang selama menduduki Indonesia.
  • Pada tanggal 5 Oktober 1952 anggota Sinode Distrik Simalungun bersidang agar Simalungun berdiri sendiri dan terpisah dari HKBP, serta mengangkat pengurus harian dan majelis gereja di HKBPS. Pemisahan ini dilakukan secara sepihak oleh HKBP Distrik Simalungun, dan baru diakui oleh wakil-wakil HKBP pada rapat bersama antara delegasi HKBP dan pengurus harian HKBP Simalungun tentang panjaeon (pemisahan) HKBP simalungun.
  • Pada tanggal 1 september 1963 HKBP simalungun resmi berganti nama menjadi Surat resminya ditandatangani Pdt. G.H.M. Siahaan (wakil HKBP) dan Pdt. Jenus Purba Siboro (mewakili HKBPS) di HKBPS jalan Sudirman Pematangsiantar. Setahun setelah itu didirikan pusat pendidikan GKPS di Pematang Raya dan pembangunan asrama Putra dan Putri, dan tahun 1964 itu juga GKPS menjadi anggota persekutuan gereja-gereja di Indonesia (PGI).

 

Pardalanan ni GKPS humbani  HKBPS gabe  gereja na  mandiri pataridahkon sada  gerakan: “Mangubah Pargoluhan”  agepe  intini  panorang ai  “panjaeon”  tapi  GKPS na binobanhon ni tokoh-tokoh na parlobei domma  berbuat santunan: perubahan, pencerahan dan kemandirian, sebagai wujud ”kesaksian transformasi” bagi kehidupan GKPS di tengah-tengah dunia ini (Mateus 28:16-20). On ma sada  misi na  nyata: ”kebesaran Tuhan” banta i  GKPS, transformasi demi tansformasi mamboban  GKPS gabe  gereja na  mandiri, kreatif anjaha  terpercaya gabe  garam dan panondang. Ronsi bani panorang on GKPS totap  menampakkan jati diri dan identitasnya di dunia ini secara  regional dan internasional, marhitei visi: “Gereja siboan pasu-pasu anjaha na  sari”.

 

Olob-olob Sada Gerakan  Pembaharuan i GKPS

Mangidah hamajuan ni zaman na mempengaruhi warga GKPS sondahan on  iporluhon ma  kegiatan ni Gereja pakon Olob-olob  na mencerminhon klarifikasi pakon solusi bani kealpaan pakon  kritikan-kritikan na tarjadi panorang on. Domma buei panorang on warganta pakon masyarakat lang segan-segan be menghindar bahkan mengkritik  “pasal makna pakon hakekat ni Pesta Olob-olob”. Tubuh on tontu halani tuntutan ni zaman na sedang berkembang. Tontu usaha-usaha do silaksanahononkon na harus ilaksanakan tanpa diperlambat-lambat.  Tiru hita ma songon na binahen ni Jesus bani pangidangion-Ni. Yesus tidak mendikte atau memaksakan pendapat-Nya, tetapi dengan proses dialogis mengiringi manusia untuk mengambil keputusannya sendiri sesuai dengan kesadaran. Artinya, Yesus membangun suatu perspektif tidak melihat apa yang ada, apa yang terjadi secara horizontal  melainkan Dia di dalam segala hal termasuk  pemikiran masa depan (indah pada waktunya). Inilah juga yang perlu kita lakukan di dalam kegiatan-kegiatan gereja secara khusus pelaksanaan Pesta Olob-olob di GKPS, antara lain:

 

  1. Olob-olob porlu idalankon ibagas sada motivasi “mangidangi” na songon hataridahan ni hasirsiron mandalankon tugas pakon suruhan ni Naibata, seng dong saling marsipaetekan tapi ase tubuh ma kemampuan saling pajongjongkon (membangun keharmonisan).
  2. Olob-olob sada sajian hubani sikap empati ibagas tujuan paluahkon halak humbani hasaparion (ketergantungan) hubani kemandirian.
  3. Olob-olob mambangun sada keterlibatan partisipatif yang timbul akibat adanya kesadaran. Artinya dengan membangun kesadaran melalui kegiatan Olob-olob orang akan bersedia berpartisipasi, “satu rasa dan bersaudara” yang mendampingi.
  4. Olob-olob sada motivasi laho mambangun relasi marhitei memupuk kebersamaan yang melahirkan kesamaan visi dan misi dalam kegiatannya.
  5. Semarak Pesta Olob-olob kiranya memenuhi kebutuhan ni warga,  baik  panitia atap penyelengara  na hadir bani pesta ai (bd. Saat Yesus memberi makan 5000 orang dengan kapasitas, 2  ikan dan 5 Roti, semua puas dan merasa senang merasakan mujizat Jesus Kristus.
  6. Olob-olob membawa orang kepada pengenalan atau pengertian tentang kerajaan Allah serta membangun suatu perspektif pemikiran masa depan dalam arti olob-olob tidak hanya terletak di ibadah/liturgi persekutuannya, akan tetapi  Olob-olob adalah pesta “Suka Cita Resolusi Spritualitas” yang disemangati oleh Kuasa Injil Kristus,  demi kemuliaan Tuhan seiring kemajuan GKPS pada masa yang akan datang.

 

Penutup

          Manurut piga-piga pandapot mangkatahon: “GKPS lang terlepas humbani  pardas ni Injil hu Simalungun: “Halani mulani Ambilan na Madear ipadas hu Simalungun hu Pematang Raya lang kebetulan, tapi adalah “anugerah Allah” na mandilo pakon mengantar Simalungun dari alam ke gelapan kepada terang Firman Allah. Halani ai GKPS marhitei Pesta Olob-olob porlu menyikapi pernyataan on dalam rangka revitalisasi mangkagoluhkon hasimalungunon na sintong sebagai pasu-pasu.

 

Pori pe buei ibahen hita kegiatan-kegiatan menyangkut Olob-olob, harapan ase refleksihon hita ma makna ni kegiatan ai ase GKPS sipardihut manjaga, melestarihon pakon mangkomunikasihon adat, budaya pakon bahasani ibagas terang Injil. Tongon GKPS pakon Simalungun ibarat dua rel kereta api na mardalan dirodai antara kiri dan kanan. Ase pori lang pe tarpadomu na pasti maningon das ma hu stasion, aima marbanggal etnis Simalungun marhitei GKPS marhitei  lambang Habonaron do Bona pakon Injil Kristus  menerangi Simalungun.

 

Marhitei kegiatan Olob-olob na mangartihon 114 tahun dob das Ambilan na Madear i Simalungun GKPS harus juga mempertahankon habanggalon ni etnis Simalungun. Ulang holi lembaga lain sedang giat-giatni memantapkan fungsi etnis,  hape hita GKPS lang dihut ambil bagian ijai. Tontu on ma na porlu ikemas marhitei kegiatan ni pesta olob-olob baik Jemaat, Resort ibagas tekad: “Riah  na madear sibahen na saud” ibagas sura-sura pakon horja na gokan dear. Napuran tano-tano ranggi marsigomgoman, age pe hita par GKPS pakon Simalungun padao-dao Tonduyta in sai totap ma marsigomgoman. Selamat Pesta Olob-olob.

 

Pdt. Firdaus Purba, STh

pendeta GKPS bertugas sebagai

Kepala Bidang Pengembangan Masyarakat di Kantor Pusat GKPS.


Artikel Lainnya:

Category: Artikel